Tuesday, October 21, 2014

bersuluh matahari, bergelanggang di mata orang

Aku mencintai kau, pasti.
Hingga matahari tak terbit lagi.

Petang tadi aku kembali ke bukit Universiti, setelah seberapa lama aku ditipu masa bahawa aku tak memerlukan dia. Masa jugalah yang telah merawat lara ini, mendewasakan aku, dan merubahkan bentuk cinta.

Keluh.

Ed diam di rumah Bonda. Pertemuan lepas itulah sekali, kami berbalas bicara dalam sela enam bulan dia kembali ke kampung halaman. Hari-hari yang terkemudian itu Ed tak menghubungi aku lagi, bisu melepasi relung harapanku tiap ulangalik kerjanya antara Parit Keroma ke Parit Raja. Delapan puluh enam batu. Apakah Ed mahu mengusir aku?

Sakit.

Aku mencintai kau, masih.
Hingga bulan terbelah menyisih.

Monday, October 20, 2014

bagai kerakap tumbuh di batu

Tak pernah aku mengerti apa aku segila ini, yang hidup untukmu lantas mati tanpamu. Tak pernah juga aku sedari bahawa aku sebodoh ini.

Tetap, aku akan hidup untukmu biar mati tanpamu.



[intro] D G
 D A Bm G D

D
Begitu banyak hal
 G A
yang ku alami yang ku temui
D
Saat bersamamu
 G A
ku rasa senang ku rasa sedih

Bm A G
Air mata ini menyadarkanku
Bm A G
Kau takkan pernah jadi milikku

[int] D G A

Bm A G
Air mata ini menyadarkanku
Bm A G
Kau takkan pernah menjadi milikku

[chorus]
D A
Tak pernah ku mengerti aku segila ini
Bm G
Aku hidup untukmu aku mati tanpamu
D A
Tak pernah ku sadari aku sebodoh ini
Bm G
Aku hidup untukmu aku mati tanpamu

[int] Em G A D
 G A D
 G A

Bm A G
Air mata ini menyadarkanku
Bm A G
Kau takkan pernah menjadi milikku

[chorus]
D A
Tak pernah ku mengerti aku segila ini
Bm G
Aku hidup untukmu aku mati tanpamu
D A
Tak pernah ku sadari aku sebodoh ini
Bm G
Aku hidup untukmu aku mati tanpamu

[outro] D A Bm G 4x D

Thursday, August 28, 2014

hitam mata takkan bercerai putihnya

Warna-warna cerlang mula menyelinap, mencuri ruang atas kanvas yang belum aku curap.

Friday, July 4, 2014

menangis daun bangun-bangun

"Aku lihat kau menangis di sisi Kaabah, Art. Dalam ihram!"

Barangkali kau bermimpikan Hamid (Di Bawah Lindungan Kaabah, 2011).

Aku tunduk.

Tak manis rasa aku menentang matanya. Walau itulah sepasang, mata yang aku kucup berkali-kali, dalam tiap satu mimpi, tanpa leka merindukan dia. Bertahun lamanya tak bersendirian dengan Ed. Entah kenapa Jumaat itu aku balas pesanan ringkasnya. Entah kenapa aku tawarkan diri untuk berjumpa. Entah kenapa dia menyambutnya.

"Aku telah melalui dua zaman sejak aku meninggalkan kau."

Pandangan aku meneroka sisi lahiriahnya, cuba menaksir katanya. Walau pada akhirnya aku melepaskan pandangan itu, dalam tunduk aku merawat rindu yang sekian lama aku kendongkan sembunyi-sembunyi.

Pernahkan kau meninggalkan aku (dalam hati)?

Bulan ini genap dua tahun aku berhijrah ke Parit Raja. Jaraknya 40km dari rumah mak. Aku tak menetap di Parit Jamil, aku tak membantu mak, aku tak bersahur dan berbuka dengan air tangan mak. Malah aku menanggung murka mak.

Aku ini tidak bertimbang rasa, katanya.

Kerana dalam diam aku mensia-siakan janji untuk menyusul Ed di saat dia perlu. Ah mak, aku hanya bangun-bangun, bimbang aku mengharapkan harum hilir air itu.

Tuesday, June 3, 2014

jangan ditentang matahari condong

takut terturut jalan tak berintis.

Maksud: Hendaklah selalu ingat dan hati-hati, jangan terpedaya dengan sesuatu yang elok; jangan dicari kemarahan orang yang berkuasa.

Begitu pun, terima kasih Ed.