Wednesday, July 16, 2008

bulat air kerana pembetung

Hujan.

Tak pernah aku menulis dalam hujan. Yang mesra hujan itu adalah Ed. Hujan membuai sunyi, katanya. Dalam sunyi, rintik air memenuhkan jiwa dengan zat-zat tanpa jisim. Hanya roh.

"Water is incompressible fluids."

Menurut fizik, hukum air itu tidak seperti udara kerana air tidak termampat. Jisim itu andai melebihi ruang, akan melimpah. Maka andai sifatnya melimpah, bukankah bermaksud ia mengkehendaki ruang yang besar agar tidak mengizinkan pembaziran?

Apa cinta itu seperti air?
Sentiasa berkehendakkan ruang untuk diisi?

"Tapi ruang yang dituntut itu subjektif! Bukankah itu membayangkan cinta yang tidak tetap bentuk dan pasaknya lantaran sentiasa bergantungan dengan dimensi ruang?"

Diskusi bodoh. Sendiri.

4 comments:

an-nidxam said...

air mata perempuan.

apa yang kalah?

Artozy said...

ha ha!
kita yang kalah.
kena mengalah.

Muhammad Azli Shukri said...

Sajak-sajak yang penuh penghayatan unik..

Ahmad WM Omar said...

Hey, carilah dulu ruang itu