Thursday, December 18, 2008

camouflage cinta II

Camouflage seseekor binatang itu bergantung kepada warnanya, penting supaya kehadirannya tidak disedari oleh mangsa atau pemangsanya. Andai mangsa atau pemangsa itu buta warna, maka camouflage itu tergantung kepada coraknya pula.

Sebagaimana musang artik yang memakai kot bulu putih di musim sejuk dan menukar kot bulu cokelat di musim panas, Ed lebih pantas menukar emosi dan peribadinya. Dia yang sentiasa bersembunyi di balik tawa dan manjanya, sebetulnya berselang-seli memupuk lara dan sunyi.

Lewat November lalu aku bawa Ed ke Zoo Negara. Di bawah pepohonan jejawi Malayan Bayan, kami seharusnya bercanda, ketawa, merayu dan bahagia. Tapi dewi itu berjiwa hampa.

"Keterlukaan itu adalah mahar kekuatan."

Bangun dewi! Seandai kau mahu berhenti mencintai, harus tegas! Tegas walau bagaimanapun keadaan menarikmu, pasak hatimu harus kukuh, jangan sekali terpaling untuk masuk ke jurang duka itu lagi!

3 comments:

hamir said...
This comment has been removed by the author.
alinaabdullah said...

aduh. mahu pasak. tapi dasarnya tidak kukuh.

bagaimanakah?

mahu pasak. dasarnya kukuh tapi tidak pasaknya.

aduh. bagaimanakah.

Artozy said...

alina,

ya bagaimana ya ;)