Thursday, May 7, 2009

pertama

Yang sebenarnya itu bukan Ed yang terbiasa menangis di bahu aku. Tapi aku yang terbiasa menanggungnya di bahu itu. Aku yang membenarkan, aku yang mencambahkan, aku yang menakrifkan rasa itu sendiri-sendiri.

Hairan bagaimana tulisan-tulisan di wadah maya ini akhirnya mengkhianati maksud asal kewujudannya. Hairan bagaimana tulisan-tulisan ini di penghujungnya adalah cerita aku, tentang cinta aku, sangsi aku, gementar aku, asyik aku. Pada dewi cinta.

Dia dewi cinta dunia yang bermuka-muka, bersenangan menakluk cinta dan kemudian pantas saja mempersiakannya.

Sedang aku adipati lemah, yang berterusan mengalirkan air mata, resah dan gundah.

4 comments:

~imm~ said...

tak baik tudingkan jari pada dia, bila kamu yang memilih utk jadi lemah dek sebab cinta.

ala art.. buka mata besar-besar, mesti ramai yang menunggu di luar. *senyum*

alinaabdullah said...

oh tiga segikah??

entah kenapa begitu benar relasinya dengan aku.

Artozy said...

imm,

tunggu aku ya!

alina,

ya tiga segi yang bolos salah satu sudutnya hahaha

~imm~ said...

art, aku memang selalu menunggu. yang ditunggu yang selalu x maukan aku.