Tuesday, December 7, 2010

diratapi langau hijau

Mulai Muharam ini akan aku cari Ungku Hamidah atau Ungku Nur (aku telah lupa yang mana satu adiknya) dari Surat-surat Perempuan Johor (Faisal Tehrani, 2007).

Mungkin juga ada maslahatnya kalau dapat aku hadirkan cinta dalam makrifat yang dibingkai aturan syariat, penuh tertib dan tanpa berahi, agar kagum dan jatuh sayangnya Ungku itu kepada aku. Kemudian lagi, akan aku hadiahi Tissot Couturier di tangan kiri ini sebagai bukti sekufu.

Bodoh! Mana mungkin dapat aku hadirkan cinta dalam belai dan pujuk rayunya, romantik dan melankolik, sedang mengurus cinta untuk Tuhan juga masih cela.

Aku masih di kampung, menumpang rumah mak.

Aku pulang tanpa dendam.
Aku terima kekalahanku.

3 comments:

zulhadiri said...

kadang kala, cinta boleh diumpama tiupan seruling tanpa dengar bunyinya. cuma buat yang mengerti akan merasa betapa indah melodinya. payahkan? mungkin itu juga sebabnya aku macam sedikit menjauh buat jatuh cinta. hahah.

nyaman gila kan udara kampung? tetiba gua jelous. haha

N said...

yelah cuma orang yang gila je mengatakan cinta itu gila barangkali dimuat kan terus kedalam tanjung rambutan. haha

:)

kalau ini bukan blog kau habis tu blog siapa?

Artozy said...

Tuan Zul,

Kalau mengerti sekalipun melodi itu hanya dapat dinikmati di angin lalu, takdapat dipegang-pegang, diulit-ulit atau dimasukkan ke dalam poket.

N,

mungkin satu hari menjadi blog kau pula ;)