Sunday, February 28, 2010

tiada beban batu digalas

"Aku masih bermimpi tentangnya, Art!"

Tentang apa?
Tentang siapa?

Aku tak mampu mendustakan lagi. Betapa keliru dewi cinta mengulangi aku berharapkan jawapan. Menafikan kepayahan yang ditanggungnya itu adalah umpama mencari kutu dalam ijuk, amat sukar dan sia-sia.

Di balai polis bandar kecil itu, aku menjejaknya dalam sembunyi. Kemudian daripada itu dia sendirian ke Wad Pediatrik, dan akhir sekali bertemu Mursyid di belakang masjid Universiti.

Wahai Tuhan, janganlah Kau pikulkan kepadanya apa yang tidak terdaya dia memikulnya.

Soal rumit ini telah sedia Zin rincikan kepada aku terdahulu. Telah pun kami huraikan sekecil-kecil zat, namun tiada suatu maslahat sekalipun pun yang dapat aku ikhtiarkan. Betapa sulitnya tak dapat aku bayarkan dengan harta benda, hatta aku silihkan dengan diri aku sendiri.

Jatuh air mata aku ke perut tatkala aku menghurai tulisan-tulisan di Borang MS16 Mahkamah Syariah dari tangan Zin. Yang tergenggam di tangan kiri aku adalah sesalinan Surat Perjanjian dan Jaminan kepada Polis Diraja, dengan bekas tangan Ed bertulisan jawi di ruang tandatangan yang kena tuduh.

Ini bukan soal hati lagi, dan ini bukan soal Ed seorang.

Titik akhir itu telah habis-habis diterokanya dalam diam. Hanya ghairah adrenalin dalam kembara antara titik itu yang digegasnya. Ed gila, mempertaruhkan nasibnya dan orang lain di pundak itu.

Ah dewi, kebenaran manakah yang hendak kau dustakan?