Wednesday, August 20, 2008

dalam laut dapat diduga

Di puncak bukit Universiti. Lewat petang semalam.

"Kasih sayang dan cinta aku untuk kamu adalah untuk kamu. Kasih sayang dan cinta aku untuk dia adalah untuk dia. Tiada istilah perkongsian, kamu atau dia!"

Bayu yang membawa cinta menerpa, melemaskan aku dalam pelukannya, membisikkan keraguanku padanya.

Pada cinta.
Pada dia.

4 comments:

MUHAMMAD AZLI SHUKRI said...

salam, biarlah saya berterus terang dengan saudara, sudah lama saya perhatikan puisi-puisi tulisan saudara dalam blog saudara ini. saya amat kagum dengan gaya dan pemilihan kata-kata yang saudara pilih. sangat tepat dan penuh makna. mengapa saudara tidak membukakannya sahaja? jadikan sebuah antologi yang sangat bermakna. Malaysia memerlukan ramai pemuisi yang sebegini.

denanz said...

art, sering terleka dalam pelukannya, masih belum dapat diduga akan hatinya?

S.YanaZ said...

Bro,
Kita tidak akan bisa menduga hati seseorg meskipun kita sudah acap kali memeluk hatinya...

Artozy said...

tuan azli,

terima kasih atas usul yg tak pernah saya terfikirkan. saya cuma berharap tulisan saya boleh melekakan jiwa pada malam-malam resah gelisah hahaha.

nan & yana,

barangkali aku lurus bendul agaknya, hahaha (dalam nada kecewa).